Addurl.nu METODE PENEMPATAN BETON READY MIX

METODE PENEMPATAN BETON READY MIX

Metode penempatan beton readymix memainkan peran penting karena mempengaruhi kekuatan dan daya tahan struktur beton. Waktu pengiriman, kualitas pemeriksaan dan waktu penempatan mempengaruhi beton siap pakai.
Ready mix concrete adalah beton yang diproduksi sesuai rasio campuran yang diperlukan dalam batching plant, dan kemudian diangkut ke lokasi konstruksi dengan truk pengaduk yang berkesinambungan.

Metode Penempatan Beton Ready Mix

Metode penempatan Ready Mix Beton meliputi prinsip-prinsip dasar berikut:
1. Ketika tiba di lokasi, sertifikat pengangkutan beton harus diperiksa untuk mengetahui karakteristik beton yang dipesan (jumlah, kelas, ukuran agregat maksimum, kemerosotan, suhu, jenis semen, dll.) Dan durasi waktu pengangkutan.
2. Beton harus dikirim ke lokasi dan dikeluarkan dari truk sepenuhnya dan dalam bentuk siap untuk getaran dalam waktu 1-1 / 2 jam setelah batching.
3. Beton harus ditempatkan dalam waktu maksimum 15 menit setelah kedatangannya ke lokasi,    dan penyelesaian penempatan akan dilakukan sebelum semen memulai pengaturan.
4. Beton harus disimpan / disimpan sedekat mungkin (secara fisik dan ekonomis) ke posisi akhirnya, dalam ember yang diangkat, pompa beton, peluncuran dll.
5. Wadah yang digunakan untuk pengangkutan dan pengendapan beton harus dibersihkan dan dicuci pada akhir pekerjaan setiap hari dan setiap kali beton dibekukan selama lebih dari 30 menit.
6. Jika beton, karena transportasi, dipisahkan. Ini harus dicampur lagi pada platform yang bersih, tanpa menambahkan air, jika tidak memungkinkan batch harus ditolak.
7. Ketika penempatan dimulai, konsistensi beton yang dikirim harus diperiksa dengan slump cone untuk kesesuaian dengan spesifikasi dan jumlah sampel yang diperlukan harus diambil (1 sampel = 3 spesimen) sesuai dengan volume beton yang ditempatkan.
8. Beton harus ditempatkan untuk mencegah pemisahan. Beton tidak akan diizinkan untuk menyerang bentuk dan memantul pada batang dan bentuk wajah. Jatuhnya beton bebas tidak boleh melebihi 1,5 m. Untuk ketinggian yang lebih besar, seperti pada dinding atau kolom, hopper logam atau karet, saluran peluncuran atau selang fleksibel harus diturunkan ke dalam bekisting untuk mengontrol laju jatuhnya beton, jika tidak beton akan mengalir dengan cepat memasuki bentuk yang selalu menghasilkan pemisahan dan menyangga sarang lebah. .
9. Dalam beberapa kasus, ketika tidak mungkin untuk menggunakan peluncuran di dalam bekisting, beton dapat disimpan melalui bukaan di sisi formulir, yang dikenal sebagai jendela pembersihan. Mereka memberikan kantong luar dari mana beton dapat mengalir ke dalam bentuk pada tingkat yang terkontrol, daripada membiarkannya masuk langsung ke dalam formulir dengan kecepatan tinggi.
10. Ketika beton dibuang dari gerobak atau gerobak dorong, ada kecenderungan partikel yang lebih berat terpisah dari massa. Untuk mencegah hal ini, beton harus dibuang ke papan mencolok (baffle).
11. Beton tidak boleh atau disebabkan mengalir secara horizontal atau pada kemiringan dalam bentuk. Penempatan beton pada lereng harus dimulai pada ujung bawah lereng dan berlanjut ke atas. Jika perlu, papan yang membentuk permukaan yang miring dapat ditempatkan saat proses beton berlangsung
11. Ketika membongkar beton di permukaan bagian cor, deposisi arah harus ke permukaan beton yang ditempatkan sebelumnya dan tidak jauh dari itu.
12. Beton harus ditempatkan sedekat mungkin pada posisi akhirnya. Seharusnya tidak ditempatkan dalam jumlah besar dalam satu posisi atau dibiarkan mengalir atau dikerjakan lebih dari 1,5 m. Mortar akan cenderung mengalir di depan bahan yang lebih kasar, sehingga menyebabkan kantong batu dan bidang kerja yang miring.
13. Beton harus disebarkan dan disimpan dalam lapisan tebal seragam horisontal, sesuai dengan jenis peralatan bergetar yang digunakan (biasanya harus antara 200 - 400 mm).
14. Penempatan beton harus diatur sedemikian rupa sehingga tekanan yang disebabkan oleh beton basah tidak akan melebihi yang digunakan dalam desain formulir.
15. Konkret harus kontinyu mungkin untuk menghindari bidang kelemahan. Ketika penempatan beton berhenti dilakukan dengan alasan berbeda, sambungan konstruksi akan dibuat;
16. Upaya harus dilakukan untuk mengkonsolidasikan beton dengan menggunakan berbagai cara getaran (manual atau mekanis) sesuai dengan jenis anggota, kemungkinan lokasi, volume pekerjaan dll.

Ketika Ready Beton segar akan ditempatkan di permukaan beton yang mengeras

1. Penting untuk mengamankan ikatan yang baik dan sambungan kedap air.
2. Beton yang mengeras harus rata, kasar, bersih, dan lembab. Beberapa partikel agregat harus diekspos dengan memotong bagian permukaan yang ada dengan pembersihan sandblasting dengan asam klorida, atau dengan menggunakan sikat kawat. Setiap laitance atau lapisan lunak mortar harus dihilangkan dari permukaan.
3. Ketika beton akan ditempatkan pada permukaan beton yang mengeras, lapisan mortar harus ditempatkan pada permukaan yang keras terlebih dahulu. Ini memberikan bantal di mana beton baru dapat ditempatkan dan menghentikan agregat dari memantul pada permukaan yang keras dan membentuk kantong-kantong batu.
4. Mortar harus sekitar 50 mm beton leveling dalam.
5. Beton harus ditempatkan terus menerus dari satu sisi atau ujung bagian ke sisi lain, menggunakan tindakan pencegahan untuk menempatkan beban penuh pada area bentuk tertentu secepat mungkin.
6. Drum pencampur truk transit-campuran harus dicuci secara menyeluruh setelah mengeluarkan setiap beban untuk mencegah penumpukan lapisan beton yang melekat.
7. Konkret unit atau bagian pekerjaan harus dilakukan dalam satu operasi berkelanjutan atau sampai sambungan konstruksi resmi tercapai.

Syarat dan ketentuan pemesanan:

  • Konfirmasi pemesanan dilakukan minimal 2 s/d 3 hari Sebelum pengecoran dan akan diadakan survey
  •  ke lokasi pengecoran untuk memudahkan Mobil mixer dan concrete pump bisa masuk ke lokasi.
  • Ketersediaan jalan yg layak (dapat dilalui truck mixer) dan koordinasi di lapangan (keamanan dan 
  • masyarakat), sepenuhnya menjadi tanggung jawab pihak pemesan (pembeli).
  • Bila ada penambahan additive ditanggung oleh pembeli.
  • Harga tidak menetap dan sewaktu-waktu dapat berubah apabila ada kenaikan bbm, material dan
  •  kebijakan pemerintah.
  • Teknis pembayaran dilakukan sebelum Jadwal pengecoran berlangsung minimal 2 hari sebelum 
  • pengecoran. Harap konfirmasi pelunasan secepatnya.
  • Pembayaran dianggap sah apabila pembayaran dilakukan sesuai dengan prosedur
  1.             

SILAHKAN HITUNG KEBUTUHAN BETON COR ANDA !!
KALKULATOR PERHITUNGAN BETON

Posting Komentar

0 Komentar